Catatan perjalanan Lalara

0003
Pembuatan sake lokal di Shizuoka diciptakan melalui upaya tak kenal lelah dari para pembuat bir.
#Tokaido #Sake #Chubu  


Sake lokal Shizuoka telah memenangkan banyak penghargaan di kompetisi yang diadakan di seluruh negeri. Terdapat 27 pabrik bir di Shizuoka, dan juga dikenal sebagai ``Kerajaan Ginjo Shizuoka'' dan telah mendapat pujian tinggi secara nasional. Mungkin ada persepsi bahwa pembuatan sake populer di Shizuoka karena airnya yang enak dan daerahnya kaya akan alam. Tentu saja ada, namun kenyataannya, kami mencapai status kami saat ini berkat pengembangan ragi yang cocok untuk pembuatan sake di Shizuoka yang disebut ``Ragi Shizuoka'' dan upaya tak henti-hentinya dari para pembuat sake kami.


Latar belakang sejarah pembuatan sake. Sake lokal Shizuoka tidaklah besar!?



Yang diperlukan untuk menyeduh sake hanyalah air berkualitas tinggi, ragi, dan beras sake yang sesuai. Kontrol suhu selama proses fermentasi sangat penting dalam pembuatan sake, dan sake diseduh di musim dingin saat suhu lebih mudah dikontrol. Inilah sebabnya mengapa pembuatan sake dikatakan lebih populer di daerah bersalju. Di Prefektur Shizuoka, terdapat banyak pabrik sake di sepanjang jalan lama Tokaido. Tampaknya para nelayan yang tidak bisa memancing selama musim dingin beralih ke pembuatan sake untuk mendapatkan uang selama musim dingin. Namun, Shizuoka terkenal dengan iklimnya yang hangat. Lahan tersebut sebenarnya tidak menguntungkan dalam hal kondisi untuk pembuatan sake. Pembuat sake sering kali berasal dari daerah bersalju, dan meskipun Anda menggunakan metode pembuatan bir yang sama seperti di daerah dingin tersebut, Anda tidak akan dapat menghasilkan sake yang lezat. Dalam keadaan seperti itu, bagaimana kita bisa membuat alkohol yang enak dan enak? Para pembuat sake di Shizuoka, yang memproduksi sake dalam kondisi yang sulit, memiliki ambisi yang sama dan memutuskan untuk memenangkan penghargaan agar orang-orang mengenal sake lokal Shizuoka. Pada tahun 1986 (Showa 61), 10 perusahaan menerima penghargaan emas dan 7 perusahaan menerima penghargaan perak di National New Sake Awards. Pada saat itu, sekitar setengah dari pabrik bir di Shizuoka menerima penghargaan tersebut, jadi ini merupakan pencapaian yang luar biasa.

Salah satu orang yang tidak bisa diabaikan ketika membicarakan prestasinya adalah Denbei Kawamura dari Pusat Teknologi Industri Numazu di Prefektur Shizuoka. Tuan Kawamura adalah orang yang mengembangkan Shizuoka Yeast dan bekerja keras untuk mengajar dan mempopulerkan pembuatan sake yang sesuai dengan lingkungan Shizuoka. Ragi Shizuoka ini memungkinkan produksi sake yang sebanding dengan prefektur lain. Di bawah bimbingan Tuan Kawamura, setiap pembuat bir dan pembuat bir bekerja keras untuk menghasilkan sake yang lezat. Sake lokal Shizuoka menjadi sangat lezat berkat teknologi dan upaya.


Pembuatan sake menggunakan ragi Shizuoka, yang mengubah standar industri sake.





Dulu, sake yang mendapat pujian tinggi di kompetisi adalah sake dengan wangi yang sangat harum dan aromanya tercium saat Anda mendekatkan cangkir ke bibir. Sebaliknya, sake Shizuoka memiliki aroma yang lebih sedikit dan merupakan jenis yang kering. Sake ini memiliki aroma yang lembut dan manis karena kandungan asamnya yang rendah. Dibuat sedemikian rupa sehingga rasanya semakin nikmat jika dipadukan dengan bahan-bahan lezat seperti harta karun Shizuoka dari laut dan pegunungan. Alkohollah yang membuat makanan menjadi lebih lezat, jadi sebelum Anda menyadarinya, gelasnya sudah kosong. Ini adalah minuman yang bisa dinikmati bersama makanan.

Dalam beberapa tahun terakhir, seiring dengan meningkatnya perhatian terhadap sake lokal Shizuoka, sake yang dapat digunakan bersama makanan mendapat pujian tinggi dalam kompetisi. Dapat dikatakan bahwa sake lokal Shizuoka yang dibuat dengan ragi Shizuoka-lah yang mengubah standar penilaian sake. Sake lokal Shizuoka yang dibuat dengan ragi Shizuoka kini sangat dipuji karena kelezatannya, apa pun tempat pembuatannya. Semuanya enak. Kegembiraan meminum sake lokal Shizuoka hari ini adalah menemukan sake yang paling Anda sukai.


Hatsukame Jozo adalah tempat pembuatan bir tertua di Shizuoka, yang meletakkan dasar bagi Kerajaan Ginjo di Shizuoka.









Kami berbicara dengan Yoshitsugu Hashimoto, presiden dan direktur perwakilan Hatsugame Jozo, tempat pembuatan bir ke-31 dan tertua di Shizuoka.
``Hatsugame Jozo'' didirikan pada tahun 1636 (Kanei 13) pada awal periode Edo dengan nama dagang ``Ashinaya''. Pada awalnya, sake dibuat di lokasi dekat Kastil Sunpu (saat ini Nakamachi, Daerah Aoi, Kota Shizuoka), namun pada tahun 1876 (Meiji 9), tempat pembuatan bir kedua didirikan di Okabemachi, Kota Fujieda, dan kemudian tempat pembuatan bir ini didirikan. Dikonsolidasikan ke Kota Okabe. Yang membawa kita ke saat ini.
Pembuatan sake Ginjo dimulai sejak awal di Jepang. Pada tahun 1967, ia memenangkan tempat pertama dalam tiga kompetisi. Kemudian, pada tahun 42, perusahaan tersebut mulai menjual minuman beralkohol dengan harga eceran 3 yen sebagai ``sake termahal di Jepang.'' Itu adalah sake berkelas dengan tekstur lembut seperti sutra dan rasa kompleks yang sangat terintegrasi. Bahkan saat ini, minuman beralkohol Hatsugame Jozo mendapat peringkat tinggi di kompetisi dan terus menerima penghargaan tertinggi. Berdasarkan konsep "Harmoni dengan masyarakat dan budaya makanan Shizuoka", kami membuat sake dengan memanfaatkan air bawah tanah yang jernih di Pegunungan Alpen Selatan, yang dipompa dari sumur sekitar 1 meter di bawah tanah di tempat pembuatan bir kami.


Kami juga fokus pada produksi beras sake, seperti beras asli Prefektur Shizuoka yang cocok untuk pembuatan sake, ``Homarefuji''.







Kami tidak mengambil jalan pintas saat membuat nasi yang kami gunakan. Kami menggunakan beras yang disebut ``Sakamai,'' yang dibuat khusus untuk sake Jepang, dan kami menanam beras tersebut di sawah setempat di Okabe.
Dulu ada sebuah kastil bernama Kastil Asahina-san di Kota Okabe, dan masih ada sebuah distrik bernama Asahina-san. Di sini, kami memproduksi beras sake dengan kerjasama sekitar 7 atau 8 petani. Tampaknya masih banyak orang di daerah ini yang bernama Asahina-san, dan petani yang kita ajak bicara kali ini juga bernama Asahina-san. Kami memproduksi beberapa beras asli Prefektur Shizuoka yang cocok untuk pembuatan sake, ``Homare Fuji'', serta ``Yamada Nishiki'' di sini. Saat ini, mereka masih menggunakan Yamada Nishiki yang diproduksi di Prefektur Hyogo, namun kedepannya mereka berharap bisa membuat sake seluruhnya dari Asahina-san. Dalam beberapa tahun terakhir, ``Hatsugame Jozo'' juga memiliki sawah, dan pembuat birnya juga terlibat dalam produksi beras.

Tempat yang menghasilkan beras yang baik adalah tempat yang perbedaan suhu siang dan malamnya lebih dari 10 derajat. Hal ini sulit dilakukan pada lahan datar, namun karena wilayah Asahina-san dikelilingi oleh pegunungan, terdapat perbedaan suhu dan suhu sehingga memungkinkan untuk menghasilkan beras dengan kualitas yang baik. Ngomong-ngomong, nasi sake memiliki ciri nasi yang lebih tinggi dibandingkan nasi makanan seperti Koshihikari.
Beras asli Prefektur Shizuoka yang cocok untuk pembuatan sake, ``Homarefuji,'' sedang dipelajari setiap hari untuk menjadikannya lebih baik lagi, dan baru-baru ini muncul varietas baru yang disebut ``Reiwa Homarefuji''.

Faktanya, beras sake pertama kali ditanam di kawasan Asahina-san sekitar tahun 2007. Mereka memproduksi beras untuk konsumsi umum, namun berkat upaya Walikota Okabe saat itu, mereka mulai memproduksi beras untuk sake.
Tergantung tahunnya, hasil panen kurang baik atau varietas tidak stabil, sehingga nampaknya petani banyak mengalami kesulitan. Untuk membuat sake yang enak. Para petani memiliki ide yang sama, dan mereka menanam padi sambil berinteraksi dengan Hatsugame Jozo dan bekerja sama di pertanian.


Pembuatan bir sake memadukan metode tradisional dengan teknologi modern.





Pembuatan bir sake dimulai dengan mencuci beras. Beras mulai menyerap air saat menyentuh air. Jika salah melakukannya akan mempengaruhi waktu pengukusan dan kadar air pada langkah selanjutnya, sehingga merupakan salah satu proses yang membutuhkan banyak kehati-hatian, sehingga dikatakan ``penyeduhan sake diawali dengan pencucian. '' Beberapa pembuat bir menggunakan Togijiru-nya dalam keadaan putih, namun di Hatsugame Jozo, mereka mencuci Togijiru-nya hingga menjadi bening. Selain itu, kami mengukur berat beras secara akurat setelah direndam dalam air, berdasarkan jumlah beras yang disiapkan. Data juga sangat penting.

Setelah nasi meresap, dikukus dan dipindahkan ke ruang koji. ``Hatsugame Jozo'' ditandai dengan sedikitnya jumlah cetakan Koji yang digunakan. Kami menggunakan bakteri koji kuat yang bekerja dengan baik bahkan dalam jumlah kecil, dan kami menggunakan beras secara berlebihan untuk menghasilkan ampas sake dalam jumlah besar. Selain itu, ia sangat berhati-hati dalam mengontrol kelembapan dan suhu dalam ruangan. Kota Okabe merupakan wilayah yang cenderung mudah kering sehingga dikatakan perlu upaya khusus untuk mengatur kelembapannya.




Di dalam gudang juga terdapat tempat yang disebut ruang analisis. Ruang ini seperti laboratorium sains. Di sinilah kami menganalisis minuman beralkohol dan kultur ragi. Mesin yang menganalisis kandungan alkohol dan kandungan asam/asam amino digunakan setiap hari selama pembuatan sake untuk mengumpulkan data tentang hal-hal seperti keadaan fermentasi dan apakah ragi tumbuh tanpa masalah. Bagian ini menggunakan ilmu pengetahuan dan teknologi modern. Banyak pabrik bir memiliki ruang analisis seperti ini, dan pembuatan sake dilakukan sambil mengumpulkan data.





Air yang digunakan di "Hatsugame Jozo" adalah air sumur dari kedalaman 50 meter di bawah tanah, dan air bawah tanah dari Pegunungan Alpen Selatan yang mengandung mineral dalam jumlah yang tepat. Memiliki banyak air sangat penting. Bahkan di kawasan Okabe yang sama, hanya terdapat sejumlah tempat yang memiliki air bawah tanah dalam jumlah terbatas, dan tampaknya kawasan inilah yang menjadi alasan terciptanya air bawah tanah.

Pembuatan bir sake membutuhkan banyak ruang tergantung prosesnya. Ketika saya mengunjungi tempat pembuatan bir, saya benar-benar dapat melihat banyaknya waktu dan upaya yang diperlukan untuk membuatnya, serta kerja keras dari pembuat dan pembuatnya. ``Hatsugame Jozo'' selalu memproduksi sake lezat yang memenuhi kebutuhan modern. Mereka masih mengembangkan jenis alkohol baru, jadi saya menantikan perkembangan mereka di masa depan.






-
Hatsugame Jozo
[Alamat] 744 Okabe, Okabe-cho, Kota Fujieda, Prefektur Shizuoka
[TEL] 054-667-2222
[URL]https://www.hatsukame.jp
-



Nikmati soba dan sake bersama dengan pemandangan kota tua di 53 Stasiun Tokaido.







"Hatsugame Jozo" terletak tepat di depan Okabe-juku, pos ke-21 dari 20 stasiun Tokaido, namun ada tempat yang sulit, Jalur Utsunoya, antara Okabe-juku dan Maruko-juku, pos ke-XNUMX tepat sebelum Okabe -juku.ada. Tempat yang dulunya digunakan sebagai penginapan untuk melintasi celah gunung pada saat itu dipenuhi dengan kedai teh. Saat ini, tempat ini telah menjadi tujuan wisata populer karena suasana retronya, termasuk pemandangan kota tua dan Terowongan Meiji, warisan berharga dari era Meiji.

Di Utsunoya, terdapat ``Restoran Soba Kishigami'' di mana Anda dapat menikmati hidangan dengan sake ``Hatsugame Jozo''. Toko ini dibuka pada tahun 2000, dan terletak di sebuah rumah bergaya rumah rakyat kuno yang terbuat dari kayu yang terletak di Abe Oku, Shizuoka. Konon konstruksi langit-langitnya meniru model dapur di Kastil Nijo di Kyoto, dan patut untuk dilihat. Restoran ini populer karena suasananya yang tidak biasa, dengan pemandangan desa yang tenang di pegunungan di luar jendela.




Pertama-tama, mari kita tunggu mie soba sambil menikmati sake ``Hatsugame Jozo'' dan ``ikan haring rebus''. Ikan haring rebus adalah hidangan yang memakan waktu seminggu untuk dimasak dengan api yang sangat kecil dan kemudian didinginkan berulang kali. Rasanya yang sedikit tajam, manis dan asin akan cocok dengan minuman Anda.




Berikutnya, mie soba utama. Foto menunjukkan ``Seiro'', tetapi ada 11 jenis soba lainnya di menu, termasuk ``Tsuke Toro Soba,'' ``Oroshi Soba,'' ``Maitake Ten Oroshi,'' dan ``Kamo Seiro .'' Soba adalah mie soba tipis buatan tangan yang tidak menggunakan tepung atau bahan pengikat lainnya. Supnya dibuat dengan kecap bebas bahan tambahan, serpihan bonito kering, dan rumput laut, dan bumbunya dibuat dengan madu, bukan gula, dan dibuat dengan hati-hati dengan bahan-bahan pilihan.

Mie soba direbus tepat selama 15 detik, satu porsi dalam satu waktu, jadi kami sarankan untuk memakannya segera setelah disajikan di atas meja. Saat makan soba, aroma soba tercium, dan kuahnya tidak mengganggu rasa soba. Cara soba digiling, kekentalan, dan waktu perebusan semuanya diperhitungkan dengan cermat untuk memastikan hasil yang seimbang. ``Hatsugame Jozo'' yang disajikan di antaranya juga yang terbaik. Anda dapat menikmati rasa sake yang unik tanpa mengganggu waktu makan Anda. Alasan mengapa soba Kishigami begitu lezat adalah karena, seperti Hatsugame Jozo, soba mereka menggunakan mata air. Karena airnya enak, soba dan sake juga enak.

Restoran ini memakan waktu sekitar 35 menit dengan bus dari Stasiun JR Shizuoka, namun banyak orang datang dengan bus untuk menikmati soba dan sake. Mengapa Anda tidak datang dan mengunjungi kami?

-
Restoran Soba Kishigami
[Alamat] 232-2 Utsunoya, Suruga-ku, Kota Shizuoka, Prefektur Shizuoka
[TEL] 054-258-5664
[URL]https://www.kisigami.com
-
Kata kunci terkait
Artikel terkait
Lihat semua