Catatan perjalanan Lalara

0017
Laporan tentang Makan Lalala Lezat ke-2, pesta satu hari yang diselenggarakan oleh koki pendatang baru asal Jepang (Bagian XNUMX)
#Tempat Makan #Museum Kota Teh Fujinokuni #Tempat Makan Ralala yang Lezat  
Prefektur Shizuoka mempromosikan wisata gastronomi untuk mempromosikan pariwisata dengan memanfaatkan keunggulannya sebagai "kerajaan produk makanan" kelas atas suatu negara. Sebagai bagian dari upaya ini, pada hari Kamis, 2024 Februari 2, ``15nd Delicious Lalara Dining'' diadakan di ``Museum Kota Teh Fujinokuni.''

Konsep bersantap kali ini adalah "Masakan Jepang baru Fuji no Kuni".
Di era perebusan global ini, di mana kesadaran untuk menjadi lebih ramah lingkungan semakin meningkat, apa yang dapat dilakukan para koki di Prefektur Shizuoka yang diberkati dengan beragam bahan? Dua koki Jepang pendatang baru di Shizuoka, yang juga dikenal sebagai ``Pencipta Ibukota Makanan Fujinokuni'', telah bekerja sama untuk mengambil tantangan menciptakan masakan Jepang baru menggunakan ide dan teknik mereka. Ini adalah acara untuk mengungkapkan rasa syukur atas segala hal, mulai dari laut hingga gunung, dan untuk menghubungkan kekayaan makanan Shizuoka dari zaman dahulu hingga masa depan.

【stroke】
15:50 Tur fasilitas berpemandu, upacara minum teh premium [Lihat bagian pertama laporan]
17:00 Makan
19:30 selesai

【Tempat】
Museum Ibu Kota Teh Fujinokuni
Alamat: 3053-2 Kanaya Fujimicho, Kota Shimada, Prefektur Shizuoka
TEL: 0547-46-5588
https://tea-museum.jp


Pesta satu hari untuk para koki Jepang pendatang baru di Shizuoka. Sebuah tantangan untuk "masakan Jepang baru".


Kami pindah ke restoran kafe "Maruohara" di lantai dua dan mulai makan.
Pertama, mari kita perkenalkan profil kedua chef tersebut.

【Profil】



Toshiya Ichiki (Kaiseki Ikki/Kota Hamamatsu)

Setelah berlatih di Kikunoi Honten di Kyoto, ia membuka Kaiseki Ikki di Hamamatsu pada tahun 2006. Memperkenalkan bahan-bahan Shizuoka, sake, dan dashi Jepang di Paviliun Jepang di Expo Milano 2017. Pada tahun 2024, ia memenangkan penghargaan Worker of the Year untuk kelima kalinya dan mendapatkan gelar Maestro Chef.


Ryo Utsumi (Kota Seiyu/Shizuoka)

Dari tahun 35 hingga 2013, ia berturut-turut memenangkan SILVER EGG di ``RED U-2016,'' salah satu kompetisi chef terbesar di Jepang yang menampilkan talenta muda terkini. Memanfaatkan pengalamannya di restoran dan hotel, saat ini ia menjabat sebagai kepala koki di Seiyu di Okitsu, Daerah Shimizu, Kota Shizuoka.





Prefektur Shizuoka adalah salah satu prefektur penghasil bunga terkemuka di Jepang, dan juga dikenal sebagai ``Ibukota Bunga'', dengan 704 jenis bunga yang dihasilkan. Tempat tersebut dihiasi dengan bunga sakura, mawar Natal, semak mawar, bunga pemerkosaan, tulip, ikan mas, dan bunga lainnya untuk mengekspresikan awal datangnya musim semi. Selain itu, meja-mejanya dihias dengan kertas kaiseki dan bunga sakura, yang penting untuk upacara minum teh dan masakan kaiseki. Dari perspektif SDGs, bunga bisa dibawa pulang setelah acara.


Pada awal sesi makan malam, Gubernur Kawakatsu mengumumkan bahwa Prefektur Shizuoka adalah "ibukota makanan" yang memproduksi 439 item, yang tertinggi di negara ini, dan memuji para koki yang fokus pada bahan-bahan Shizuoka sebagai "Pencipta Ibu Kota Makanan Fujinokuni." Mereka membicarakan tentang apa yang mereka lakukan dan bahwa mereka mempromosikan wisata gastronomi di mana masyarakat dapat menikmati makanan dan budaya makanan.

Kali ini, kami sangat antusias dengan kolaborasi antara dua chef, Pak Ichiki dan Pak Utsumi, yang merupakan pencipta ibu kota makanan Fujinokuni.


Server pada hari itu adalah mahasiswa dari Suzuki Gakuen Central Cooking and Confectionery College di bawah pengawasan Okura Act City Hotel Hamamatsu (Kota Hamamatsu).

Memperkenalkan setiap hidangan, yang masing-masing berisi usulan untuk "masakan Jepang baru".



"Pasta artichoke Yerusalem Prefektur Shizuoka, teh Shizuoka asap instan"

Saat dibuka tutupnya, terdapat mekanisme khusus yang mengeluarkan asap teh, dan aroma teh yang harum akan menggugah selera. Hidangan ini tidak menggunakan dashi, sehingga hanya rasa bahannya yang menonjol, dan dibuat dengan susu Shizuoka, yang jarang ditemukan dalam masakan Jepang, menjadikannya hidangan pembuka yang lezat.

Pada kesempatan ini, Pak Ichiki juga mendemonstrasikan cara membuat dashi menggunakan banyak serpihan bonito di tempat tersebut. Aroma kaldu bonito yang menyenangkan menyebar ke seluruh tempat.


"Sup teh Gyokuro dibuat dengan sake Omaezaki sembilan gambar yang dikukus"

Gabungkan dashi yang dibuat menggunakan teh Gyokuro sebagai pengganti rumput laut dan dashi yang dibuat dengan bunga bonito, lalu kukus dengan sake. Wortel yang diikat dan bunga lobak adalah dekorasi yang sempurna untuk acara ini.
``Konon suatu saat kami tidak bisa lagi memanen rumput laut. Asam glutamat, yang melimpah di rumput laut, juga ditemukan di tomat, tapi juga di gyokuro. Kami mengusulkan ini sebagai ``Shizuoka dashi.'' Saya harap kita bisa terus melakukannya,” kata Ichiki.



"Kecap asin Haruno-cho sturgeon chajime Tosa" dan "kaviar mentah"

Sashimi sturgeon dibuat dengan teh, bukan rumput laut. Silakan tambahkan kecap asin sedikit saja agar tidak menghilangkan sedikit wangi tehnya.
Faktanya, peternakan ikan sturgeon dilakukan di Kota Haruno (Bangsal Tenryu, Kota Hamamatsu). Tsuma tidak hanya dibuat dengan lobak, tetapi juga salad seledri dari Hamamatsu serta wortel kuning dan merah, memberikan rasa yang penuh warna. Disertakan juga sayuran manis dan mudah disantap, seperti paprika putri dari Iwata dan tomat buah dari Hamamatsu yang memiliki kandungan gula tinggi dan direndam dalam dashi.

Kami juga diberi kaviar segar. Kaviarnya baru dipanggang dua hari yang lalu, sehingga warnanya kebiruan dan rasanya sangat creamy, tidak seperti kaviar asin pada umumnya.



“Fuji no Kuni: Beragam rasa dan aroma”

Gunung Fuji dicetak menggunakan kertas beras, dan salju dibuat menggunakan keju Parmesan. Hassun adalah kombinasi metode tradisional dan kreativitas. Wasabi bunga direndam dalam miso, kentang baru Mikatahara dibumbui dengan bonito asin, kesemek kering kumquat Kinutamaki, acar tomat Amera dengan garam koji, cuka putih kembang kol, dan butterbur dengan suntikan keju.
Cuka putih kembang kol ternyata dibuat dengan cara mengemulsi kembang kol dengan minyak wijen putih.


"Ikan trout panggang arang dengan saus bawang segar"

Tembikar yang menggunakan ikan trout pelangi dari Izumi Iwamoto, produsen "Mt. Fuji Salmon". Hanya permukaannya yang matang, dan bagian bawahnya hampir mentah. Ini memiliki aroma arang yang enak dan merupakan metode memasak yang memungkinkan Anda menikmati tekstur dan kelezatan ikan rainbow trout secara menyeluruh. Saus yang disertakan adalah saus yang terbuat dari bawang bombay baru dari Hamamatsu, dan kembang kol yang bisa dimakan mentah, ditaburi bunga lobak.
Ini menyatakan peralihan musim dari musim dingin di ``8 inci Gunung Fuji'' ke musim semi.
Setiap hidangan ditulis tangan oleh Tuan Ichiki dengan ``Delicious La La La'' dan cabang plum, memberi Anda gambaran akan gairah sang koki.


"Mineno Daging Sapi Induk Daging Sapi Panggang Hamanatto Rasa Hamamatsu Permen Kubis Dibalut Cuka Wijen dan Dikukus dengan Suhu Rendah"

Berdasarkan gagasan bahwa koki masa depan harus mempertimbangkan masalah lingkungan dan keberlanjutan, ia memutuskan untuk menggunakan daging sapi multi-paritas, yang biasanya dibuang, dan menghasilkan metode memasak yang menonjolkan karakteristik daging sapi multi-paritas.
Hidangan ini menggunakan daging sapi Mineno milik Hamamatsu. Daging sapinya direndam dalam makanan fermentasi tradisional Hamamatsu, Hamanatto, dan disajikan dengan saus Hamanatto.
Permen kubis dari Hamamatsu, yang konon memiliki kandungan gula tinggi, dibumbui dengan wijen dan dikukus dengan suhu rendah untuk menonjolkan rasa manisnya sekaligus mempertahankan teksturnya.
``Induk daging sapi, yang katanya dagingnya keras, dibuat empuk menggunakan teknik memasak Jepang. Saya rasa orang yang tidak suka lemak pada daging sapi pun akan menikmatinya,'' kata Utsumi.


"Rebung Shimizu, Gamecock Suruga, Sup Gamecock Bungkus Cartafata"

Nasi Takikomi dimasak dengan gamecock Suruga dan rebung menggunakan film khusus tahan panas. Saat membuka filmnya, aroma lembut rebung dan kuncup pohon akan menggugah selera.
Terakhir, tambahkan sedikit sup gamecock untuk makanan ringan. Ini adalah sup dengan rasa yang menyegarkan yang menggunakan teknik pembuatan sup garam dan dengan cepat membuat kaldu sup dengan tulang ayam dan garam.


“Kuno Stroberi Matang Zenzai Matsukaze”

Di sebelah kanan foto adalah lamaran dari Pak Ichiki, yang mengaransemen manisan Jepang "Matsukaze". Tampaknya kismis sering digunakan dalam masakan Jepang, namun ia menggunakan kesemek kering dari Morimachi, kentang kering dari Iwata, dan kacang tanah dari Hamamatsu yang dipanggang sendiri oleh Pak Ichiki untuk membuat ``Matsukaze.'' Bahan lainnya termasuk kinako dan jeli susu kedelai, jeruk pusar, kiwi, dan jeli wortel organik dari "Perkebunan Sayuran Shiawase" Kakegawa di atasnya.
Ini adalah usulan baru untuk masakan Jepang, di mana kesemek kering dan kentang kering yang dimakan secara lokal dimasak sebagai masakan Jepang dan di atasnya diberi jeli sayuran.

Di sebelah kiri foto terdapat ``Strawberry Zenzai'' yang terbuat dari tiga jenis stroberi: ``Benihoppe'', ``Koi Minori'', dan ``Kaorino'' dari ``Yamasan Farm'' di Kuno , Kota Shizuoka, atas saran Tuan Utsumi. Pak Utsumi rupanya pergi memetik stroberinya sendiri, dan yang juga mengesankan adalah daunnya juga disertakan.
Kami menggabungkan pure stroberi segar dan puree rebus dan pekat untuk menciptakan sesuatu dengan rasa dan aroma stroberi yang kaya. Berbagai teknik digunakan untuk menonjolkan warnanya, seperti memasaknya dengan shochu atau membuatnya menjadi es krim.


Terakhir, kami menerima sambutan dari Yoichiro Sato, direktur Museum Sejarah Lingkungan Global Fujinokuni.
Temanya adalah "Masakan Jepang Baru", dan tidak berlebihan jika dikatakan bahwa hari ini adalah "tahun pertama masakan Shizuoka". Meskipun Tuan Ichiki memiliki latar belakang masakan Kyoto, dia memiliki selera warna yang tinggi dan merupakan koki yang terampil menggunakan bahan-bahan Shizuoka, sedangkan Tuan Utsumi adalah seorang avant-garde dan ahli dalam menggunakan pisau, sehingga membuat masakannya unggul. Mereka mengatakan bahwa melalui masakan mereka, mereka merasakan potensi masakan Jepang baru Shizuoka.
Klik di sini untuk laporan khusus Direktur Sato Setelah selesai bersantap la la la yang lezat

Bandingkan sake lokal dan teh botolan Shizuoka. Memperkenalkan minuman khas kami.



Nikmati minuman pilihan di Delicious Lalala Dining. Kali ini minuman beralkohol yang paling banyak disajikan di Okura Act City Hotel Hamamatsu adalah sake beras murni dengan rasa dan aroma nasi. Untuk minuman non-alkohol, kami telah memilih teh botolan yang direkomendasikan oleh Marushichi Seicha (Kota Fujieda). Selain itu, sebagai kejutan, kami disuguhi teh hitam Jepang langka yang belum pernah dirilis, diseduh dengan air laut dalam yang telah didesalinasi dari Teluk Suruga.
Selain itu, air tersebut merupakan air Yawaragi dari Pegunungan Alpen Selatan, yang digunakan oleh Pabrik Sake Haginishiki untuk menyeduh air.

[Minuman beralkohol]
Pabrik Sake Hamamatsu Hananomai “Abysse Sparkling”
Pabrik Sake Fujieda Shidaizumi “Shidaizumi Junmai Nama Genshu”
Pabrik Sake Kakegawa Enshu Yamanaka “Aoi Tenka Junmai Ginjo Reiwa Homaji Peras Mentah Tanpa Filter”
Pabrik Sake Fukuroi Kunika “Sake Kunika Spesial Junmai Nakakumi, Tanpa Filter, Belum Diolah”
Pabrik Sake Shizuoka Haginishiki “Haginishiki Junmai Sake Surugasui”

[Minuman non-alkohol]
Okabe Meicha Gyokuro
RAKUEN
Etude Yabukita
HIGASHIYAMA Yabukita
Fushikaden

Kata terakhir dari kedua koki. Sebuah proyek yang memperluas kemungkinan bahan-bahan Shizuoka dan masakan Jepang.


Pak Ichiki dan Pak Utsumi mengelilingi setiap meja yang hadir dan berbicara dengan mereka masing-masing. Akhirnya, kami menerima salam singkat.


Koki Ichiki
"Hanya terima kasih yang bisa kuucapkan. Aku bersyukur telah berkunjung ke sini, meluangkan waktumu yang berharga, dan menyediakan tempat seperti ini untuk makan. Aku akan senang jika kau bisa berbicara denganku."


Koki Utsumi
``Shizuoka punya banyak bahan, dan ada banyak kemungkinan bahannya.Kami sebagai chef ingin memperluas kemungkinan tersebut, dan kami juga ingin memperluas kemungkinan chef.Saya pribadi hanya mengkhususkan diri pada masakan Jepang. Sebaliknya, saya ingin mempelajari masakan lain dan terus mempromosikan makanan Shizuoka.
Tuan Ichiki adalah seseorang yang menata masakan Jepang ortodoks, dan saya menggabungkan berbagai teknik Barat, jadi menurut saya menarik untuk melihat kontras di antara keduanya. Saya akan senang jika kita bisa berkolaborasi lagi jika ada kesempatan seperti ini.”




[Artikel terkait]
Berita Memasak: "Simbol keberagaman. Makanan dan koki Shizuoka menciptakan genre: Kaiseki Ikki, Kota Hamamatsu dan Seiyuu, Kota Shizuoka."
Kata kunci terkait
Artikel terkait
Lihat semua